Monday, September 3, 2012

Bank amalkan Double Standard???

2 comments
 
Salam...

At first, malas juga nak mencoret hal ni tetapi kecil hati punya pasal aku postkan juga. Mungkin ramai kawan-kawan aku yang masih bekerja di Bank itu akan berkecil hati pula dengan aku. Silap-silap ramai yang merajuk dengan coretan aku ni...takpe la...kang aku pujuk la balik...minta maaf...kan masih Raya lagi ni? hehe...


Apsal lak aku melalut pepagi ni?

Actually, aku terkilan dengan beberapa cawangan Bank yang staff aku berurusan. Sebelumnya apabila pelanggan aku melakukan urusan deposit (bank in) sendirian, tak pernah pula reject duit mereka tu, tapi, bila urusan mendepositkan tunai tersebut diambil-alih oleh syarikat aku (CIT) tetiba pihak Bank reject dengan alasan yang berbagai-bagai. Yang paling utama dan selalu digunakan ialah akaun pelanggan aku itu tidak dibuka di situ (dengan kata lainnya on-line branch). Oleh itu, staff aku diminta untuk menghantar wang tunai yang dikutip ke cawangan Bank di mana akaun pelanggan tersebut dibuka.

Bila aku bertanya untuk kepastian, dengan garangnya pegawai Bank tersebut berkata "Kaunter dan staff cawangan ini hanya untuk pelanggan yang membuka akaun di sini!".


Akibat kena reject, melilau staff aku mencari cawangan Bank yang sudi menerima dan hasilnya akaun pelanggan hanya dapat dikreditkan selepas tempoh yang telah ditetapkan...dan yang tak bestnya, syarikat aku pula yang dipersalahkan kerana gagal!

Aku hubungi Ibu Pejabat Bank tersebut dan biasalah mereka tu pun kengkawan aku juga... aku ajukan komplen aku.. Walaubagaimanapun, masih tiada penyelesaian...kebanyakan cawangan-cawangan masih enggan menerima... Dan, aku terpaksa menghubungi pula Ibu Pejabat pelanggan aku... Satu official complain telah dikeluarkan. Pelanggan-pelanggan aku itu adalah dealer kepada salah satu syarikat korporat yang besar yang memiliki akaun di Bank tersebut, jadi apabila menerima komplen sedemikian, pihak atasan Bank jadi menggelabah!

Salah seorang bekas rakan sekerja aku yang bertugas di Ibu Pejabat Bank tersebut telah menghubungi aku. Agak marah juga suaranya...dan dengan tegas menyuruh aku mendepositkan wang tunai yang dikutip ke cawangan di mana akaun pelanggan-pelanggan aku dibuka. Lalu aku menjawab...beberapa pelanggan yang aku berikan khidmat CIT membuka akaun mereka di luar Kuala Lumpur seperti Ipoh, Pulau Pinang dan Johor Bahru...Logik ke untuk aku hantar ke sana dari KL? Statement yang membuatkan dia terkedu.

Persoalannya, kenapa perlu reject wang tunai yang staff aku bawa? Jika sebelumnya pelanggan membuat deposit sendiri di cawangan yang sama tidak pernah pula kena reject. Adakah kerana staff aku bekerja di syarikat Kawalan Keselamatan maka mereka tidak harus dilayan elok-elok?


Ini sudah "DOUBLE STANDARD"!

Bukankah Bank telah memiliki sistem yang canggih di mana pelanggan boleh melakukan transaksi deposit di on-line branch (tanpa perlu ke cawangan Bank di mana akaun mereka dibuka)?

Tambahan pula dalam AMLA (Anti Money Laundering Act), pihak Bank tidak dibenarkan untuk reject keinginan pelanggan untuk mendepositkan sejumlah wang tunai.

"Semua ni pasal kos bro...cawangan bank yang menerima wang tunai tersebut terpaksa menanggung kos untuk staff mengira, kos untuk CIT dan kos untuk mengurangkan risiko sedangkan cawangan tersebut tidak mendapat apa-apa pulangan dari deposit tersebut. Yang dapat ialah cawangan di mana akaun terbabit dibuka. Sebab itu kami galakkan untuk menghantar wang tunai yang dikutip ke home branch."

Lalu aku menjawab...Setiap tahun Bank mendapat keuntungan berbillion-billion ringgit walaupun sebelumnya pelanggan membuat transaksi deposit tunai di on-line branch. Oleh sebab kami ini dari syarikat Kawalan Keselamatan, maka dengan sesuka hati reject dan beri alasan kos yang mungkin mengakibatkan Bank menanggung kerugian.. Yang pasti, you all telah mengamalkan "DOUBLE STANDARD".

Kata-kata terakhir itu mungkin menyebabkan bekas rakan sekerja aku itu merajuk...hmmmm




Sekian.


2 Responses so far.

  1. mmm betul tu.nmpak mcm double standrt je..hishhh aper la bank ni.untung lebih mau.keje lebih xmau...suruh benti jer...ehehe :0

  2. Salam Harith...mungkin dah tiba masanya Bank outsource semua kerja yg ada...so, Bank cuma tinggal nama sebab pekerja adalah dari syarikat lain

My Pings and Backlinks
Blogged.my Free Auto Backlinks From 1Malaysia Free Auto Malaysia Backlinks
Free SEO Tools My Ping in TotalPing.com